Oleh-Oleh

Ga tahu semenjak kelar ujian akhir di 25 October lalu, aku sedikit malas untuk menulis. Sebenarnya bukan semenjak akhir ujian akhir juga sih. Dari dulu kalau udah mau nulis aja perasaan jadi bercampur aduk: malas, ngantuk. Bête, bosan, pengen makan, pengen nonton, pengen tidur, pengen bercinta ( :D) .Yang pasti banyak alasannya deh, dan apalagi kalau waktu menulis paper kampus, beuhhhh itu pikiran harus benar-benar di ajak secara baik-baik, sampe-sampe harus di ajak main dulu baru mau nulis. Biasa lah main Facebook dulu. Payah!

Dulu sampe pernah janji pada diri sendiri. Sehari satu tulisan. Gua yakin pasti semua orang yang baru dan lagi panasnya jiwanya untuk nulis punya pikiran yang kayak aku juga. Tapi itu kan cuma di pikiran aja, kalau pun terjadi di dunia nyata juga syukur-syukur, kalau ga terjadi di maklumin kok.

Sebenaranya pengen cerita waktu pas ujian akhir kemarin neh. Tapi, kok jadi malas lagi nih. Kok pikiran dan tangan ini ga sejalan aja merewind kembali masa-masa kritis itu. Terus mau nulis apa coba. Arghhhhhhhh. Gini ni kalau jiwa dan pikiran udah mulai ga tenang.

Sebenarnya sibuk juga sih tetapi sibuk mikirin oleh-oleh buat keluarga dan konco-konconya. Malasnya gini, kalau udah pergi aja kesatu tempat dan pas pulangnya, semua orang pada minta oleh-oleh. Sampe yang sengaja nyapa di YM dan FB cuma nanyain kapan pulang. Gua yakin banget, bukan kehadiran guanya yang di harapkan, akan tetapi hadiah atau oleh-oleh itu yang selalu di tungguin mereka. Payah neh!.

Ga semunya juga sih. Kalau orang tua gua kayak gitu juga, waduh kasian banget juga ya gua, dan berasa kayak anak pungut. “Kau tidak ada tidak apa-apa, tetapi oleh-oleh harus selalu ada”. Beuhh, kalau kayak gini ceritanya berasa kayak di kisah maling Kundang aja.

Tapi gua punya motto kayak gini. Emang gua pikirin ada atau tidaknya oleh-oleh, akan tetapi jangan pada lupa oleh-oleh untuk diri sendiri dulu. Iya, oleh-oleh untuk diri sendiri harus di utamakan. Karena apa, terkadang kita kurang akan penghargaan untuk diri sendiri, dan akan sangat wajar ketika kita mendapatkan sesuatu yang bagus karena usaha kita selama ini. Nah kalau buat orang lain, apa coba. Malas banget. Kalau-kalau mereka mau mendoakan untuk kesuksesan aku, ini ingat kita juga pas mau pulang dan minta oleh-oleh juga. EGMPE ( Emang Gue Mau Pikiran Elo).

Advertisements

2 thoughts on “Oleh-Oleh

  1. hahahhahaha,,,,ga niat amiiiiiiirrrrrrrrr,,,,yang penting oleh2 utk gue jangan lupe yey,,,krn EGMOL (Emang Gue Mikirin Oleh2 dari Lo) huhuhuhuhuhuhuhuhu,,,,oleh2nya yg bagus n mahal,,,,klo lo ga plg gapa2,,,yg penting oleh2nya nyampe ke gue hehhehehehhehe,,,,,:D

    nah loooo,,,:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s